Weekend Getaway to Singapore (Part 2)

Akkhh..udah 2016 aja! Hello again! Udah lama gak nge-blog, terakhir 2014 lho. Maklum, sibuk kerja *ceilee..* iya ngumpulin duit dulu biar bisa ngetrip lagi, dan sibuk ngurusin mas patjar *ceilee yang sekarang udah punya patjar*

Kali ini mau nerusin utangan cerita Weekend Getaway to Singapore Part 2, lanjutan dari Part 1. Walaupun nge-tripnya udah lama (tahun 2013) tapi utang tetaplah utang, harus dibayar hahaha..

Singapore, Sabtu Pagi, Lupa Tanggalnya, Februari 2013

20130302_093846-edit
Pemandangan sebelum landing

Kira-kira sekitaran jam 8 pagi udah sampai Singapore. We’re so excited sampai di Changi. Maklum itu pertama kalinya kita menginjakan kaki di Changi, girangnya bukan main. Tapi kegirangan itu mendadak buyar pas sampai di gerbang pemeriksaan, ketat banget bok! Aku waktu itu pakai baju legging, tanktop dan cardigan. Barang-barang sih lolos pemeriksaan, tapi Aku-nya yang harus diperiksa ulang. “Open this!” si petugas pemerikasaan (cewek) minta aku untuk buka Cardigan-ku, sontak aku bilang “No-lah!” gilee ajaa minta dibuka-buka, aku kan cuman pake tanktop. Akhirnya aku jelasin ke petugasnya dan dia bisa nerima *fyuuh*. Bukannya apa-apa, tapi aku kan waktu itu masih gendut, kalau cardigan dibuka cuman pakai tanktop doank, apakata duniaaa!! orang-orang disitu bisa pingsan kali ngelihat lemakku dimana-mana..hahahha.. intinya, aku malu! weks :p

Singkat cerita, Aku dan Fajar kelaperan, cari makan yang murah meriah gak ketemu saking gedenya Changi kita lelah jalan kesana kemari, katanya sih di Changi ada kantin yang murah meriah gitu, tapi apadaya cacing di perut udah meronta-ronta jadilah kita makan Burger King. Mahal hiks, padahal kan backpacker kere. Gak lupa kita udah bawa botol kosong dari Jakarta, buat diisi air sesampainya di bandara. Air minum mahal bok, jadi kita gak mau rugi dapet gratisan hahaha..

20130302_101308-edit
Lapaaarrr..laparrr..LAPAAR!
20130302_095942-edit
Gak mau rugiii..gak mau rugiii

Perut udah kenyang, udah bego keliling Changi, saatnya cari stasiun MRT. Yak, stasiun MRT-nya terletak di antara terminal 2 dan 3. Kita bingung lagi harus kemanaaa? “If you arrive at Terminal 1 or budget Terminal, please proceed to MRT Station at Changi Airport Terminal 2 or 3 via skytrain or airport shuttle buses” gitu sih tulisan yang di itinerary-ku. Kenyatannya? tetep bingung! haha. Kita naik skytrain tapi entah kenapa waktu itu jadinya malah bolak balik terminal 2 dan 3. Keasyikan mungkin *ndeso*

skyrain.jpg
Horeee naik SkyTrain..gak ada di Jakarta yeyeyey! 

Akhirnya nemu juga stasiun MRT-nya yang entah gimana caranya aku juga udah lupa kok akhirnya bisa nemu setalah sejam lebih keliling Changi sampai bego, tapi happy karena belum pernah ke bandara sekece ini! hahaha…

stasiun MRT-edited
Stasiun MRT Changi

Jangan lupa beli tiketnya, ada mesin khusus untuk pembelian kartu kalau belum punya. Berhubung cuman sebentar di Singapore, aku beli kartu yang yang Standard Ticket yang hanya bisa digunakan maksimal 7x kali kalau gak salah, setelah itu harus beli kartunya lagi. Kalau beberapa hari bisa beli EZ-Link Card (yang ini bisa untuk naik MRT, naik bus, dan masuk tempat wisata). Stelah dapet kartunya tinggal pilih tujuan mau ke Stasiun mana lalu akan muncul berapa harganya, tempelkan kartunya dan masukan uangnya. cring! Kalau bingung tentang MRT, bisa baca info selengkapnya di web-nya Travel Singapura.

maxresdefault.jpg
Peta MRT

Lanjoooot. Kita naik MRT ke arah stasiun Boon Keng karena hostel-nya ada di daerah Little India, namanya Moni Hostel (ini hostel dengan harga murah banget! gak nyampe 100ribuan waktu itu). Sesampainya di Boon Keng ada beberapa Exit, untung waktu itu udah ngecek Exit yang terdekat dan kita keluar dari Exit C. Oya, sedikit informasi, di setiap stasiun MRT banyak Exit-nya, pastikan sudah tau Exit terdekat dengan tempat yang akan dituju karena salah keluar Exit bisa muter jauh banget dengan lokasi yang dituju.

Kira-kira jalan 0,5km dari stasiun untuk sampai ke Moni Hostel, eitsss..tapi kita udah kelaperan! Gak tahan, akhirnya kita mampir ke Chinese Restaurant, namanya Seng Hin, di seberang hostel.

seng hin restaurant.jpg
Mata screening nyari menu termurah haha..

Ini jelas gak halal, karena hampir semua mengandung babi! Emang sih kita backpacker kere, tapi kalau perut udah gak bisa diajak kompromo yasudahlah, yang penting kenyaaang.

makan di seng hin.jpg
Enaak bangeeettt!

Sekarang kenyang bego, melangkah gontai ke Moni Hostel. Siang itu puanasss banget sumpee meleleeh meleleeeh…

moni hostel - edited
Nyempil banget hostelnya, kanan kirinya hostel semua juga

Buruaan lah masuk ke hostelnya sebelum menggelepar kepanasan. hahaha… Sesampainya di dalam lapor dulu ke bagain Resepsionisnya, mengecek beberapa hal seperti paspor dan mereka ramah-ramah lho, apalagi ada yang bisa bahasa Indonesia. Dia cerita pernah tinggal beberapa tahun di Indonesia gitu, jadi dia masih bisa bahasa Indonesia. Horeeee…

moni hostel -dalemnya
Dalemnya Moni Gallery Hostel

Kita ditempatkan di kamar paling depan, berisi 4 bunkbed tingkat, jadi total bisa diisi untuk 8 orang dalam 1 ruangan. Kamarnya kecil, tapi ya gak masalah buat kita, cuman numpang tidur doank. Eh sekamar dongs sama orang Korea (that’s why i love travelling, meet the stranger and talk about random things), dia bilang beberapa hari tinggal di Singapore sudah beberapa kali pindah hostel dan menurutnya Moni Hostel ini yang paling nyaman. Percakapan pun ngalor ngidul tentang Korea, tentang Jogja, yang paling ngecipris ya Fajar. Emang dia demen banget ngobrol sama stranger.

Gak terasa udah sore, dan kitapun udah siap untuk menjelajah Singapore! Si Korea itu pun ngikut jalan keluar. Rencana awalnya kita mau ke Chinatown, tapi berhubung udah sore kita skip dan langsung menuju ke Orchard Road. Kita masuk MRT Farrer Park, transit di Dhoby Ghaut Station dan ambil tujuan Orchard. 

Apa yang dicari di Orchard buat turis kere kayak kita ini? Paling mentok cuman bisa beli Ice Cream Singapore yang kondyaaang itu! Hahha.. cuman sekitar 1$ harganya. Iya itu kayaknya hal yang paling kita bisa beli di Orchard secara isinya Mal Mal mentereng semua *ngok*

eskrim singapore.jpg
Dipilih..dipilih..dipilih.. 

Ada banyak penjaja Es Krim 1$ Singapore ini, tapi pastikan cari yang King’s karena ini katanya yang paling endessss.

orchard road
Gak afdol klo gak foto di bawa plang Orchard *ndeso*
mall di orchard
Mall…Mall..dan Mall

Satu hal yang aku suka selain Es Krim Singapore-nya, yaitu suasana jalanannya yang rame tapi tetep teratur. Bisa mantengin perempatan Orchard Road lama banget cuman untuk nikmati melihat orang-orang hilir mudik menyeberang jalan dengan teratur. Hal yang jarang di Jakarta, karena kita lebih barbar, gak liat rambu hajar bleh. Haha.

perempatan orchard
Mau nyebrang tunggu rambu

Asiknya, saat itu pas Malam minggu, Orchard tumpah ruah muda mudi Singapore, gak ketinggalan, ada artis jalanan juga lho yang ngramein suasana.

pengamen orchard
ayo genjrengg masee..

Satu hal lagi yang bikin heran, orang Singapore betah banget jalan dan gak ada yang duduk duduk santai! Duh, padahal kaki ini udah nyut-nyutan minta dipijet, pantat minta didudukin dulu. Akhirnya kita pake jurus pikiran ‘keep going..keep going‘ sambil nyari dimana MRT terdekat selanjutnya yang ternyata lumayan jauh. Sambil menelusuri Orchard Road ternyata gak melulu Mall! Ada 1 taman yang cukup menyenangkan untuk didatengin lho.

Taman disana ga jauh beda juga dengan di Indonesia, banyak yang pacaran juga hihi, merasa gak enak disitu akhirnya kita gak lama-lama di taman itu. Yah daripada baper kan ya? Malam minggu, jomblo, di negeri orang. Sudahlah…

Kaki melangkah gontai mencari MRT daaann…jreeeng..tibalah kita di Stasiun Dhoby Ghaut. What?? ternyata kita jalan kaki jauh banget! Karena udah malam kita langsung menuju Stasiun Esplanade.

Esplanade ini sebenarnya semacam gedung pertunjukan, pas kesana ada event MOSAIC Music Festival – Singapore jadi lumayan rame. Dasar ndeso, kita ternganga-nganga ngelihat arsitektur gedungnya, artsy abis! Setiap sudut di-cekreeek! (difoto)

esplanade
Arsitekturnya kece!

Saatnya makan malam dan rencana malam ini mau ke balik ke Little India. Dari Esplanade Station kita transit di Dhoby Ghaut lagi dan langsung ambil tujuan Farrer Park Station. Kita mau nyobain makanan India nih, dan berdasarkan blog-blog traveller, mereka merekomendasikan untuk ke AB Mohamed Restaurant di Syed Alwi Road, Little India. Ini dijamin halal!

AB Moohammed
Restonya diseberang Serangoon Plaza

Udah ngiler banget pengen makan Chicken Briyani-nya, harganya sekita 7$ engga murah sih, tapi porsinya gede banget bisa untuk 2 orang. Berhubung lagi sama-sama kelaperan tingkat dewa kita pun mengurungkan niat untuk sepiring berdua.

menu
Beberapa pilihan menu di AB Mohamed Restaurant

Jangan liatin orang India yang lagi makan ya, kalau gak terbiasa gak nguatin. Mreka makan pakai tangan, gak terkecuali yang dicocol ke dalam kuah, entah apa nama makanannya. Kalau gak tahan ya gak usah kesini secara hampir semuanya orang India dengan cara makan yang sama. hehe… kita mah masa bodo, yang penting makaaan! Enak banget makanannya tapi ati-ati sama bawang bombaynya, kalau ga suka langsung singkirin.. ga tanggung-tanggung segambreng bawang bombaynya dalam 1 makanan.

chicken biryani
Chicken Biryani

Kenyang makan saatnya shopping di Mustafa! Jalan kaki sebentar ke seberang AB Mohamed Restaurat. Mustafa ini tempat perbelanjaan segala rupa ini hits banget seantero Singapore karena buka 24jam! Mau cari apa aja ada disini. Tapi diinget ya tadi masuk lewat pintu mana dan kalau bisa keluar dari pintu yang sama dengan pintu masuknya. Di Mustafa ini saking gedenya ada banyak pintu dan kalau keluar dari pintu yang berbeda dari pintu yang tadi dimasukin, dijamin keluar-keluar pasti bingung ada di sebelah mana. Trust me, it happened to me! 

mustafa
Mustafa Rame Beud! Cari apa aja ada!

Keluar dari Mustafa kita tersesat! Gak tau arah balik ke hostel, padahal cuman deket lho. Tapi kita berusaha enjoy dengan menikmati pemandangan sekitar. Awalnya masih enjoy tapi lama-lama bete juga kok gak nemu jalan yang familiar ke hostel?

jalanan
Lost in Little India 

Berapa blok udah dilewatin dan balik lagi ke tempat semula. Makin malam suasana makin syerem, jalanan mulai sepi dan kita lewatin gedung-gedung tua yang udah gak terawat. Gak sedikit juga orang India yang mabuk dijalan. Duh! Pikiran kita udah gak karuan, takutlah klo kenapa-kenapa ini kan pengalaman pertama kita ke Singapore hiks hiks 😦

bangunan tua
Old building..scary

Mulai bete ke Fajar karena capek, tapi untung punya temen yang sabar banget. Diminta bawain barang bawaanku pun mau. Walaupun capek, si Fajar masih tetep ngeksis foto di depan Gereja ahhahaha.

fajar di gereja
Itu kaki udah gempor!

Total hampir 4 jam kita tersesat di Little India, akhirnya kita nyerah dan manggil taksi (awalnya gak mau naik taksi biar ngirit) ternyata dari posisi terakhir hingga ke hostel gak nyampe 5 menit! crit! tau gitu daritadi naik taksi! Alhasil sampai hostel jam 2 pagi, buka pintu kamar masih disambut oleh si orang Korea yang masih asik nge-laptop.

Usai sudah pengalaman hari pertama di Singapore, besoknya kita langsung packing dan jalan-jalan hari terakhir! Cek di postingan blog selanjutnya ya! 🙂

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s